Berpikir negatif vs berpikir positif

Terbukti! Begini Cara Menghilangkan Pikiran negatif Menurut Sains

Bagaimana cara menghilangkan pikiran negatif? Benarkan orang lebih mudah berpikir negatif daripada berpikir positif?

cara menghilangkan pikiran negatif

Dalam menjalani kehidupan sehari-hari kerap kali kita harus menghadapi berbagai tantangan.

Tak jarang tantangan-tantangan yang ada itu bisa membuat kita terjebak dalam sembilu negativitas.

Sampai-sampai bikin stress yang tak berkesudahan.

Dulu ketika pertama kali membaca buku-buku motivasi dan inspirasi tentang kesuksesan, dengan seketika semangat dan mentalitas positif seperti tertular ke dalam diri saya.

Saya menjadi begitu positif menjalani kehidupan.

Tapi ketika kegagalan dan kebangkrutan datang memporak-porandakan kehidupan, saya pun menjadi sedih dan terjebak dalam perasaan negatif.

Tidak berdaya dan frustasi.

Namun dalam hati saya selalu membatin, “Ah… semua ini pasti akan berlalu.

Ternyata hingga masalah ini pun berlalu, pikiran saya seperti terjebak dalam kondisi berpikir negatif. Entah mengapa sangat sulit bagi pikiran saya untuk bisa berpikir positif, semangat dan antusiasme seperti dulu lagi?

Apa yang terjadi?

Mengapa kondisi negatif sepertinya lebih mudah mempengaruhi pikiran saya daripada keadaan yang positif?

Hal ini membuat saya bertanya-tanya benarkah demikian? Benarkah pikiran kita lebih mudah terjebak dalam kondisi negatif daripada kondisi positif?

Teka-teki itulah yang akan coba kita kupas habis pada tulisan renyah di sejuknya hari ini. Semoga sedikit banyak kita bisa mengambil pelajaran pun inspirasi darinya.

Baca juga: 50 Quotes Percaya Diri Yang Membakar Semangatmu!

Penelitian Membuktikan…

Sebuah penelitian dilakukan oleh Alison Ledgerwood untuk mencari tahu jawaban pertanyaan tersebut.

Alison Ledgerwood adalah seorang Psikolog Sosial.

Latar belakang hingga akhirnya ia melakukan penelitian tersebut juga karena apa yang terjadi dalam karirnya.

Sebagai seorang psikolog ia banyak membuat paper-paper hasil penelitian. Ketika paper-paper tulisannya diterima, ia menjadi bahagia.

Dan setelah itu kembali normal menjelang makan siang.

Suatu hari ketika papernya ditolak, ia menjadi begitu sedih. Tapi berbeda dengan perasaan positif ketika papernya di terima, perasaan negatif ini bertahan jauh lebih lama lagi.

Perasan sedih itu menggelayuti bahkan sampai berhari-hari.

Bahkan ketika papernya yang lain diterima, perasaan positif itu tidak kunjung bergerak naik.

Pikiran negatif vs pikiran positif

Maka diadakanlah penelitian untuk mencari tahu hal tersebut. Benarkah orang lebih mudah menjadi negatif daripada menjadi positif?

Bersama dengan rekan-rekannya, ia mengumpulkan beberapa responden untuk diuji.

Responden dibagi ke dalam dua grup. Dan masing-masing grup dijelaskan sesuatu yang sama. Yakni tentang sebuah alat medis yang baru. Tapi dengan cara penyampaian yang berbeda.

Grup pertama dijelaskan bahwa alat medis ini memiliki tingkat kesuksesan terhadap kesembuhan pasien sebesar 70%.

Sementara responden di grup kedua dijelaskan bahwa alat medis baru ini memiliki tingkat kegagalan sebesar 30%.

Dan ternyata hasilnya orang-orang di grup pertama menyukai alat medis baru ini. Sementara orang-orang di grup kedua tidak menyukainya.

penelitian tentang pikiran negatif

Tapi kemudian pernyataannya dibalik. Grup pertama dijelaskan lagi bahwa dengan 70% kesuksesan artinya ada tingkat kegagalan sebesar 30%. Maka dengan serta merta mereka menjadi tidak suka dengan alat baru ini.

Pada grup kedua juga dijelaskan hal yang sama. 30% kegagalan berarti ada tingkat kesuksesan sebesar 70%. Dan berbeda dengan responden di grup pertama, orang-orang di grup kedua tidak berubah sama sekali. Mereka tetap tidak menyukai peralatan medis baru ini.

penelitian tentang pikiran negatif dan pikiran positif

Eksperiman Kedua…

Eksperimen kedua kemudian dilakukan kembali.

Dengan pola yang persis sama dengan eksperimen pertama. Responden dibagi ke dalam 2 grup dan dijelaskan tentang suatu hal yang sama tapi dengan cara yang berbeda.

Kini responden diberitahu mengenai kinerja pemerintah dalam menangani pengangguran.

Pada grup pertama orang diberitahu bahwa tahun ini pemerintah berhasil menyediakan lapangan pekerjaan dan berhasil menurunkan tingkat pengangguran sebesar 40%.

Dan orang-orang menyukainya. Mereka berpikir pemerintah telah berhasil.

Baca Juga: Words Power; Bagaimana Kata-Kata Mempengaruhi Hidup Kita

Di grup kedua, disampaikan bahwa tahun ini masih ada 60% pengangguran yang belum dipekerjakan. Dan orang-orang menjadi tidak suka dengan pemerintah.

Pernyataannya kemudian kembali dibalik. Di grup pertama disampaikan bahwa masih ada 60% pengangguran yang belum dipekerjakan.

Dan orang-orang lagi-lagi menjadi tidak suka.

Di grup kedua ini, juga disampaikan bahwa setidaknya pemerintah berhasil mengurangi tingkat pengangguran sebesar 40%.

Tapi tidak ada bedanya dengan percobaan pertama, orang-orang pun tetap tidak suka dengan pemerintah.

Dari dua hasil eksperimen ini menunjukkan bahwa nampaknya memang benar pikiran kita lebih mudah terjebak dalam situasi negatif ketimbang situasi positif.

Orang-orang lebih mudah memandang gelas sebagai setengah kosong, daripada memandangnya sebagai setengah penuh.

Eksperimen ketiga…

Maka dilakukanlah eksperimen ketiga.

Kali ini, eksperimen itu ditujukan untuk mencari tahu seberapa mudah orang merubah pikiran negatif ke positif. Begitupun sebaliknya.

Kembali responden dibagi ke dalam dua grup.

Dan diberitahu mengenai tingkat kesuksesan sebuah operasi penyakit kanker.

Grup pertama diberi pertanyaan sederhana.

Jika 600 orang penderita kanker, dan 100 orang dapat diselamatkan nyawanya melalui operasi, maka berapa orang yang akan meninggal?

Artinya orang-orang ini akan berpikir dari kondisi positif ke kondisi negatif. Dari yang diselamatkan ke yang meninggal.

Di grup kedua pertanyaanya dibalik, jika dari 600 orang itu meninggal 100 orang. Maka berapa orang yang akan berhasil diselamatkan?

Artinya disini, orang berpikir dari kondisi negatif ke positif. Dari orang yang meninggal kepada orang yang diselamatkan.

Jawaban kedua pertanyaan itu sama. Yakni 600 – 100 = 500. Tapi ternyata waktu yang dibutuhkan oleh kedua grup berbeda.

penelitian pikiran

Orang-orang di grup pertama, yang berpikir dari kondisi positif ke kondisi negatif, butuh waktu sekitar 7 detik untuk menjawab.

Sementara orang di grup kedua, yang bergerak dari kondisi negatif menjadi positif, butuh waktu sekitar 11 detik.

Ini menunjukkan bahwa begitu kita memikirkan sesuatu sebagai kondisi negatif, cara berpikir semacam itu akan merasuk di benak kita dalam waktu yang lama. Sampai kita berusaha sekuat tenaga untuk mengubahnya.Kata Alison.

Pertumbuhan Ekonomi Vs. Kepercayaan Konsumen

Sementara itu, berikut grafik pertumbuhan ekonomi terhadap tingkat kepercayaan konsumen dari tahun 2007 sampai tahun 2010.

grafik pertumbuhan ekonomi

Ketika pertumbuhan ekonomi terjun bebas ke bawah, kepercayaan konsumen pun menurun drastis.

Tapi ketika kondisi ekonomi sudah kembali pulih, kepercayaan konsumen tidak kunjung memantul ke atas mengikuti grafiknya.

Justru kepercayaan konsumen seperti terjebak di level yang rendah.

Semua ini sekali lagi bukti bahwa pikiran kita lebih mudah menangkap kondisi negatif ketimbang kondisi positif.

Sangat mudah untuk beralih dari kondisi positif ke kondisi negatif.

Tapi untuk bisa bangkit dari kondisi negatif ke kondisi positif, dibutuhkan tenaga dan usaha yang tidak sedikit.

Kita harus bersaha lebih kuat agar bisa melihat sesuatu dengan cara yang positif.

Namun meski begitu, bukan mustahil untuk menjadi orang yang berpikir positif.

Kita bisa melatih pikiran kita untuk terbiasa melihat gelas sebagai setengah penuh. Bukan setengah kosong.

Cara Menghilangkan Pikiran negatif

Banyak cara yang bisa kita lakukan untuk itu.

Salah satunya yang paling efektif, menurut para pakar adalah dengan bersyukur.

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa hanya dengan menulis hal-hal positif yang terjadi dalam hidup kita setiap harinya, bisa secara dramatis mempengaruhi hidup kita.

“Bersyukur adalah emosi manusia yang paling sehat.” Demikian kata motivator ternama Zig Ziglar.

Orang-orang yang punya kebiasaan bersyukur di pagi hari, menurut hasil riset, cenderung lebih kuat dan tangguh dalam menjalani tantangan demi tantangan kehidupan.

Baca juga: Terungkap! Ini 7 Rahasia Kedahsyatan Bangun Pagi

So, gimana menurut kamu? Udah siap menulis hal-hal positif dalam hidup? Tulis di komen ya!

Kesimpulan

Demikian tulisan renyah dan bergizi kali ini. Mudah-mudahan bisa menyuntikkan wawasan sekaligus semangat baru buat kamu.

Bahwa kita senantiasa menggodok kebiasaan bersyukur dan berpikir positif dalam hidup ini. Sehingga kita semua bisa hidup dengan lebih positif, sehat dan powerful.

edward rhidwan

“Berpikir positif dalam hidup memang sulit. Tapi lebih sulit hidup tanpa berpikir positif.”

— Edward Rhidwan

Jangan lupa masukkan email anda di kolom berlangganan di samping, agar memastikan anda tidak ketinggalan artikel bergizi selanjutnya

Tinggalkan komentar

error: Content is protected !!